Kategori: Berita Judi

Pembunuh Pemain Poker Texas Memohon Bersalah Tiga Hari ke Pengadilan

Seorang pria yang dituduh menembak mati seorang pemain poker di Stafford, Texas. Empat tahun lalu mengubah permohonannya menjadi bersalah di tengah persidangan pada hari Rabu.

Eric Norris, 28, telah didakwa dengan pembunuhan besar-besaran, perampokan yang diperburuk. Dan penyerangan yang diperburuk sehubungan dengan kematian pengusaha Kota Missouri Donald Leonetti. Di sebuah permainan poker swasta yang dipertaruhkan. Leonetti berusia 45 pada saat pembunuhannya.

Perubahan hati terdakwa yang tiba-tiba terjadi setelah diperkenalkannya bukti penting. Rekaman video pengakuan asli polisi Norris yang telah dilemparkan oleh tim pembela.

Kasus Norris telah tertunda selama berbulan-bulan oleh negosiasi panjang. Tentang apakah pernyataannya kepada polisi tentang penangkapan dapat diajukan di pengadilan sebagai bukti. Akhirnya disetujui oleh pengadilan banding.

Raja Kemeja

Pada 17 Juli 2014. Norris dan kaki tangannya yang tidak dikenal memaksa masuk ke ruang kantor di pusat perbelanjaan tempat Leonetti. Dan sekitar selusin teman berkumpul untuk permainan poker pribadi. Para penyerang bertopeng dan membawa senapan.

Leonetti meninggalkan permainan poker sesaat sebelum perampokan dan kembali untuk menyaksikannya. Menurut laporan polisi, ia berusaha untuk mengatasi para perampok dan ditembak mati.

Orang-orang itu diduga mengambil $20.000 dari para pemain poker.

Leonetti adalah sosok yang sangat dicintai di komunitas Kota Missouri. Di mana ia dikenal sebagai “Raja Kemeja” karena bisnis percetakan T-Shirt yang sukses.

Pria lain, Chuck Olson, ditembak di kepala tetapi selamat untuk mengambil sikap dan bersaksi. Identifikasi Norris dalam parade identitas adalah salah satu dari sekian banyak bukti yang dibela oleh pembelaan dari kasus tersebut. Dengan alasan prosedur identitas ruang sidang yang benar belum dipatuhi.

Bantuan untuk Bereaved

Pada tahun 2016, Norris menolak perjanjian pembelaan yang akan membuatnya mencoba persidangan yang lebih rendah atas pembunuhan tingkat pertama. Kesepakatan itu menawarkan tiga hukuman seumur hidup bersamaan dengan kemungkinan pembebasan bersyarat setelah 30 tahun, jika terbukti bersalah.

Setelah memutar paruh pertama video pengakuan, jaksa Thomas Pfeiffer meyakinkan Norris bahwa kesepakatan pembelaan masih berlaku,

Mengikuti apa yang digambarkan Houston Chronicle sebagai “percakapan penuh air mata dengan keluarganya sendiri”. Norris memutuskan untuk menerima kesepakatan itu, yang ia tidak akan bisa naik banding.

Istri Leonetti, Jenni, menggambarkan kelegaan yang tiba-tiba dari permohonan bersalah kepada teman-teman. Dan keluarga yang telah menunggu empat tahun yang menyakitkan untuk ditutup.

“Sudah begitu lama, seperti lebih dari empat tahun hanya menunggu dan menunggu dan menginginkan keadilan,” katanya kepada Chronicle. “Itu seperti beban yang terangkat dari saya. Sungguh melegakan bahwa itu baru saja berakhir. ”

Texas AG Menyimpan Poker Face, Menolak untuk Menawarkan Opini pada Klub Poker Lone Star State yang Kontroversial

Jika Jaksa Agung Texas Ken Paxton memiliki pendapat tentang legalitas poker di negaranya, ia tidak akan membagikan apa pun.

Ketika diberi kesempatan, penasihat hukum utama negara bagian itu menolak untuk memberikan penilaian. Tentang status hukum dari puluhan kamar poker yang beroperasi di bawah wilayah hukum Texas yang suram. Sebagai hasil dari penangguhan Paxton, kamar-kamar itu akan tetap terbuka. Selama penegakan hukum setempat mengizinkan, sampai pengadilan negara bagian dapat membereskan situasinya.

Beberapa politisi lokal yakin kamar-kamar itu ilegal dan telah menjadi sangat ramai tentang hal itu. Tetapi kepala penuntut Texas tetap menjadi ibu kami.

Duduk Yang Ini Keluar

Dalam proses gugatan antara dua klub poker swasta, jaksa agung diminta untuk memberikan tanggapan.

Paxton dihadapkan dengan pertanyaan langsung tentang masalah ini oleh Rep. Geanie Morrison (R-Victoria):

“Apakah perusahaan judi poker yang mengenakan biaya keanggotaan atau biaya lain atau menerima kompensasi lain dari penjudi yang bermain poker. Tetapi tidak menerima ‘rake’ diizinkan berdasarkan hukum Texas?”

Kantor Paxton menanggapi dengan mengatakan bahwa gugatan tersebut mencegah AG dari menawarkan pendapat.

“Lembaga kami memiliki kebijakan lama untuk tidak mengeluarkan pendapat tentang masalah yang kami tahu menjadi masalah proses pengadilan”. Tulis Virginia Hoelscher, ketua komite pendapat Paxton, menurut afiliasi CBS Texas, KHOU.

Pada tanggal 26 Juni, Ruang Kartu Austin mengajukan gugatan terhadap SA Card House. Menuduh bahwa bisnis yang terakhir ini melanggar hukum Texas. Sehingga menciptakan keunggulan kompetitif yang tidak adil. Ia ingin pengadilan menjernihkan legalitas berlumpur di sekitar 30 atau lebih kamar kartu Texas untuk selamanya.

Sebagian besar klub berjinjit di sekitar hukum Texas dengan membebankan biaya masuk dan sewa kursi untuk meja poker mereka. Daripada mengambil menyapu. Rake adalah persentase pot yang dikumpulkan oleh operator game. Begitulah cara mayoritas kamar poker menghasilkan untung, tetapi praktiknya ilegal di Texas selama 75 tahun.

Operator klub di negara bagian bersikeras mereka tidak menghasilkan uang dari permainan poker sendiri, yang merupakan perbedaan utama.

Berbicara Pikiran-Nya

Paxton yang sebelumnya meletakkan kakinya di atas kemungkinan olahraga fantasi harian (DFS) di Texas. Dia sangat berpendapat bahwa game DFS secara eksplisit ilegal karena, tidak seperti di negara-negara lain. Hukum Texas hanya mengharuskan game memiliki elemen “peluang parsial” untuk dilarang.

AG juga memimpin perjuangan melawan ruang bingo elektronik yang dioperasikan oleh Suku Alabama-Coushatta. Suku tersebut berpendapat bahwa mereka dapat mengoperasikan permainan bingo, karena fasilitasnya terletak di tanah yang berdaulat. Paxton akan melihat fasilitas ditutup, dan menginginkan denda $10.000 akan dipungut untuk setiap hari di aula tetap terbuka.

Meskipun kehilangan keputusan pengadilan utama pada bulan Februari, suku ini mengajukan banding atas putusan tersebut dan terus beroperasi.

Perjudian di Kenya Segera Akan Dilarang Sepenuhnya

Presiden Kenya Uhuru Kenyatta menjelaskan bahwa dia menentang industri perjudian. Selama berbulan-bulan, dia menindak operator perjudian di negara itu, mengklaim mereka berutang jutaan dolar dalam pajak yang belum dibayar. Kini, muncul laporan bahwa judi di Kenya akan segera dilarang sepenuhnya.

Ini berita yang sangat mengecewakan. Harapannya adalah bahwa perusahaan perjudian yang dilisensikan di sini masih dapat melawan permintaan pajak pemerintah di pengadilan. Mari kita lihat mengapa presiden negara itu sekarang menyerukan larangan industri perjudian.

Crackdown Pemerintah Kenya pada Perjudian, Dijelaskan

Judi sangat populer di Kenya. Selama bertahun-tahun, industri perjudian berbasis lahan dan online di sini telah berkembang. Dan sekarang, jutaan dolar dipertaruhkan di sini setiap tahun. Sayangnya, pemerintah Kenya telah mengambil sikap keras terhadap industri ini.

Otoritas Penghasilan Kenya mengklaim bahwa perusahaan taruhan olahraga berutang jutaan kepada pemerintah dalam pajak yang belum dibayar. KRA telah menangguhkan 28 lisensi operator perjudian. Secara total, pemerintah mengklaim bahwa perusahaan-perusahaan ini berutang $586 juta kepada pemerintah.

Anggota parlemen di sini juga menetapkan tarif pajak yang sangat tinggi pada perusahaan-perusahaan ini. Tidak seperti kebanyakan negara, Kenya telah menetapkan pajak 20% untuk kemenangan pemain. Ini memaksa operator perjudian untuk membayar jutaan biaya tambahan kepada pemerintah setiap tahun. Perusahaan berpendapat bahwa dengan struktur pajak ini, operator perjudian tidak dapat lagi beroperasi.

Beberapa perusahaan, termasuk SportPesa, sekarang melawan dakwaan ini di Pengadilan Tinggi Kenya.

Presiden Kenyatta tidak bergerak. Dia sangat menentang perjudian dan sekarang menyerukan anggota parlemen untuk mengubah konstitusi untuk membuat perjudian di Kenya sepenuhnya dilarang.

Presiden Kenyatta Menyerukan Larangan Perjudian di Kenya

Beberapa analis judi memperkirakan bahwa pemerintah dan perusahaan judi legal di Kenya akan mencapai kesepakatan. Beberapa dari perusahaan ini membantu mendanai tim olahraga utama dan sangat populer di kalangan penduduk setempat. Sayangnya, Uhuru Kenyatta tidak mengubah pendiriannya.

Minggu ini, Kenyatta mengatakan kepada anggota parlemen bahwa ia ingin larangan judi di Kenya. Dia juga mengklaim bahwa setiap pajak yang terhutang kepada pemerintah akan dibayar dengan satu atau lain cara. Pada acara gereja baru-baru ini di Nairobi, ia meminta anggota parlemen negara itu untuk membuat perubahan pada konstitusi.

“Kami memiliki hal yang disebut perjudian dan ini sangat buruk, saya sendiri tidak dapat menyelesaikannya – ubah konstitusi,” katanya. Kenyatta juga mendesak anggota Parlemen untuk “memperkenalkan dan memastikan bahwa hukum yang lebih keras disahkan di Parlemen.”

Ini adalah masa sulit bagi perusahaan perjudian legal yang beroperasi di sini. Hampir tidak mungkin membayar biaya besar-besaran yang dibebankan oleh pemerintah. Berdasarkan apa yang sedang terjadi, perjudian di Kenya mungkin akan sepenuhnya ilegal.

Perusahaan Taruhan Olahraga di Kenya tidak Akan Menyerah Tanpa Perlawanan

Tidak masuk akal bagi pemerintah untuk terus mendorong perusahaan judi legal untuk meninggalkan Kenya. Industri ini mendatangkan pendapatan yang sangat berharga bagi county dan, seperti yang kami sebutkan sebelumnya. Beberapa perusahaan membantu mendanai berbagai proyek sosial. SportPesa membayar untuk mensponsori beberapa tim sepak bola Kenya. Namun mereka telah memotong semua dana olahraga setelah tindakan keras pemerintah.

Presiden Kenya tidak percaya bahwa sponsor ini menguntungkan negara dengan cara apa pun.

“Tidak ada alasan bagi beberapa individu untuk mendapat manfaat dari perusahaan game yang mengklaim mensponsori atlet dan olahragawan,” kata Kenyatta. “Kenapa itu harus pergi ke kantong lima orang?”

Banyak yang tidak setuju dengan pernyataan ini. Menurut banyak laporan, SportPesa membayar hampir 80% dari biaya operasi beberapa tim. Tanpa uang ini, tim mungkin terpaksa ditutup. Semoga publik bisa mengungkap fakta ini kepada pemerintah.

Perusahaan-perusahaan ini terus memperdebatkan kasus mereka di Pengadilan Tinggi. Mereka mengklaim bahwa apa yang diminta oleh pemerintah adalah ilegal dan bertentangan dengan konstitusi.

Sangat menyenangkan melihat anggota Parlemen Kenya mendukung industri perjudian. Presiden Kenyatta membutuhkan dukungan MP untuk melarang perjudian di Kenya. Kita harus menunggu dan melihat bagaimana pemerintah menanggapi panggilan presiden untuk sepenuhnya melarang industri perjudian.

SportPesa Meninggalkan Kenya Lebih Dari Peningkatan Tarif Pajak

Selama berbulan-bulan, anggota parlemen di Kenya telah mulai menindak industri judi. Pada satu titik, sepertinya perjudian online akan dilarang di negara ini. Hal-hal tidak begitu parah, namun pemerintah Kenya telah setuju untuk menaikkan pajak pada operator taruhan olahraga. Akibatnya, SportPesa meninggalkan Kenya.

Ini berita yang mengecewakan bagi penggemar judi olahraga di negara ini. Penyedia taruhan olahraga internet teratas secara resmi meninggalkan pasar. Mari kita lihat mengapa pemerintah Kenya membuat keputusan ini dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi industri perjudian negara.

Crackdown Kenya pada Industri Perjudian, Dijelaskan

Seperti banyak negara di Afrika, Kenya telah melihat lebih dekat pada serangkaian hukum perjudiannya. Di sini, taruhan olahraga berbasis darat dan online adalah sah. Sayangnya, anggota parlemen di sini telah mulai menaikkan tarif pajak pada operator perjudian berlisensi.

Pemerintah di sini prihatin dengan meningkatnya tingkat kecanduan judi. Menurut sebuah studi 2018, 70% orang dewasa muda di Kenya bertaruh secara teratur. Otoritas Pendapatan Kenya mulai mengeluarkan persyaratan pajak baru pada perusahaan judi top negara itu.

Tahun lalu, badan pemerintah ini mengklaim bahwa SportPesa. Operator taruhan olahraga terbesar di Kenya ini, berutang lebih dari $100 juta dalam bentuk pajak yang belum dibayar. KRA juga menuduh bahwa 27 perusahaan judi lainnya gagal membayar pajak mereka juga. Perusahaan-perusahaan ini segera mulai memperjuangkan klaim ini di pengadilan.

Pemerintah menangguhkan lisensi game perusahaan-perusahaan ini atas pajak yang belum dibayar. MP memperdebatkan apakah persyaratan pembayaran pajak ini sah atau tidak. Pasar taruhan olahraga di negara itu dengan cepat mulai ditutup.

Segalanya berubah sekali lagi. Anggota parlemen di sini telah secara resmi setuju untuk menaikkan tarif pajak untuk perusahaan taruhan olahraga.

SportPesa Meninggalkan Kenya Karena Kenaikan Tarif Pajak

Pada tanggal 19 September, Komite Keuangan Parlemen Kenya mengusulkan undang-undang baru untuk menaikkan tarif pajak pada operator taruhan olahraga dari 10% menjadi 20%. Pada tanggal 25 September, Parlemen negara secara resmi menyetujui RUU baru ini. Akibatnya, perusahaan taruhan olahraga top negara itu mengumumkan akan meninggalkan pasar.

SportPesa, sponsor utama klub Sepak Bola Everton FC, telah berhenti menawarkan layanan di Kenya. Perusahaan mengomentari berita itu dalam pernyataan resmi kepada media minggu ini.

“SportPesa kecewa dengan keputusan legislatif Kenya untuk mengenakan pajak cukai 20% untuk semua taruhan taruhan,” kata perusahaan itu. “Pajak ini didasarkan pada kesalahpahaman mendasar oleh perbendaharaan Kenya tentang bagaimana menghasilkan pendapatan bekerja di industri taruhan. Sampai saat perpajakan yang memadai dan lingkungan peraturan yang tidak bermusuhan dikembalikan, merek SportPesa akan menghentikan operasi di Kenya. ”

Ini berita mengecewakan bagi perusahaan dan penggemar judi olahraga di Kenya. Awal bulan ini, sepertinya SportPesa dan Otoritas Pendapatan Kenya telah mencapai kesepakatan. Kenaikan tarif pajak mengubah segalanya.

Apakah Industri Taruhan Olahraga Kenya Mati?

Dengan meloloskan RUU untuk menaikkan tarif pajak, pemerintah Kenya menjelaskan bahwa mereka menentang industri taruhan olahraga. Seorang pejabat pemerintah terkemuka di sini bahkan menyebut perjudian sebagai “kutukan terhadap kaum muda”. Tarif pajak baru ini akan membuat sangat sulit bagi perusahaan judi untuk beroperasi di Kenya.

SportPesa meninggalkan Kenya dan percaya bahwa pada waktunya, pasar taruhan olahraga negara itu akan mati.

“Ini akan memiliki konsekuensi parah bagi perusahaan taruhan berlisensi. Yang dengan patuh membayar pajak mereka dan pada akhirnya akan menyebabkan penurunan pendapatan pajak pemerintah mendekati nol. Dan akan menghentikan semua investasi dalam olahraga di Kenya,” kata perusahaan itu.

Keputusan negara pada akhirnya dapat menyebabkan peningkatan taruhan olahraga yang tidak diatur. Saat ini, banyak situs judi online di Eropa menerima pemain Kenya. Banyak dari situs-situs ini tidak membayar pajak kepada pemerintah. Jika semua situs yang diatur ditutup, penduduk setempat dapat memutuskan untuk bertaruh melalui perusahaan judi asing ini.

Untuk saat ini, tampaknya industri taruhan olahraga Kenya sedang sekarat. SportPesa akan pergi, yang berarti banyak dari perusahaan kecil mungkin memutuskan untuk keluar dari pasar juga.